Kamis, 02 Agustus 2012

Minggu 15 Juli 2012 bertempat di Auditorium Universitas Slamet Riyadi, Pengurus Kota Taekwondo Indonesia Surakarta mengadakan Ujian Kenaikan Tingkat (UKT) bagi Taekwondoin Kota Surakarta, dimana pada UKT kali ini diikuti sekitar 500 taekwondoin yang terdiri dari sabuk putih sampai dengan sabuk Biru Strip. Materi yang diujikan meliputi Phisik, Jase, Taegeuk, Hosinsul, Kyupak dimana diikuti secara antusias oleh seluruh peserta UKT. Selamat dan Sukses untuk seluruh Taekwondoin yang telah berhasil dan dinyatakan LULUS, semoga tetap semangat dan dapat berprestasi.

Solo For Merah Putih 2

Pengurus Kota Taekwondo Indonesia Surakarta bekerjasama DISPORA kota Surakarta, Koni Surakarta dan UKM Taekwondo Universitas Sebelas Maret kembali mengadakan Lokal Turnamen untuk Taekwondo pemula "Solo For Merah Putih 2" bertempat di GOR Universitas Sebelas Maret , Minggu 1 Juli 2012 dengan tema Prestasiku Untuk Merah Putih yang kali ini diikuti oleh seluruh taekwondo dari beberapa dojang di Surakarta serta undangan dari Karanganyar dan Sragen dengan total peserta sekitar 500 Taekwondoin. Kegiatan ini bertujuan untuk mencari bibit pemula taekwondo dimana Taekwondoin yang diperbolehkan mengikuti kegiatan ini belum pernah juara baik di tingkat daerah maupun nasional.
Kegiatan ini juga merupakan ajang pembuktian dari pembinaan atlit dari dojang2 yang ada di Surakarta, dimana nantinya atlit yang berpotensi akan diproyeksikan sebagai atlit "pelapis" dari atlit2 pra junior dan junior sehingga regenerasi Atlit Taekwondo Surakarta akan terus berlangsung baik.
Selamat dan sukses untuk seluruh Pengurus, Pelatih, atlit maupun pihak2 yang telah ikut mengsukseskan "Solo For Merah Putih 2"

Jumat, 23 Maret 2012

Ujian Kenaikan Tingkat Taekwondo 18 Maret 2012

Bertempat di GOR Universitas Sebelas Maret, Pengurus Taekwondo Indonesia Kota Surakarta mengadakan Ujian Kenaikan Tingkat Taekwondo Kota Surakarta yang diikuti sekitar 650 Taekwondoin dari seluruh Dojang yang ada di Surakarta. Ujian Kenaikan Tingkat dibuka oleh Ketua Pengkot TI Surakarta Sabeum Pungki Kusuma W, SE penyandang DAN III Kukkiwon beserta seluruh jajaran pengurus dan pelatih.
Ujian Kenaikan Tingkat kali ini merupakan ujian yang "special" dimana waktunya dipadatkan namun tanpa mengurangi Materi Ujian yang ada, dikarenakan esok harinya banyak Taekwondoin yang mengikuti Ujian / Test di sekolah masing -masing.
Selamat dan sukses untuk seluruh Taekwondoin yang berpartisipasi pada Ujian Kenaikan Tingkat beserta seluruh Jajaran Pengurus , Pelatih, Panitia dan Orang Tua / Wali Taekwondoin.

Berikut Hasil Ujian Kenaikan Tingkat yang dinyatakan LULUS dan TIDAK LULUS

Minggu, 19 Februari 2012

Lampaui Target, Solo Raih Lima Emas Kejurda Taekwondo

Lima medali emas, dua perak dan empat perunggu diraih tim Taekwondo Indonesia (TI) Solo Invitasi dan Kejurda Taekwondo di GOR Jatidiri Semarang, Jumat-Minggu (17-19/2). Raihan tersebut menempatkan tim Kota Bengawan berada di urutan kedua setelah tuan rumah Kota Semarang dalam pengumpulan medali emas terbanyak.
"Target merebut empat medali emas terpenuhi, berkat penampilan maksimal para atlet," kata Kabid Pembinaan Prestasi (Binpres) Pengkot TI Solo, Ali Solikhin, Senin (20/2).
Seluruh medali emas diraih taekwondoin putra. Mereka adalah Ikhsan Syaiful Muluk di kyourugi (pertarungan) kelas under 68 kg (-68 kg) senior, Kevin Gresya (-87 kg senior), Ahmad Samudro (-68 kg yunior), Septian Dani (-63 kg yunior) dan Airlangga Mahendra (-59 kg yunior).
Dua perak direbut Zandra Dwi (-57 kg senior putri) dan Virginia Ika Dani (-59 kg yunior putri). Sementara perunggu digenggam Bangun Raharjo (-74 kg senior putra), Mufron Umaroki (-80 kg senior putra), Novena Meta (-53 kg senior putri) dan Tanazza Putri (-52 kg yunior putri).
Semua medali tersebut disabet dari kategori pertarungan, sedangkan pada kategori poomsae (keterampilan jurus), tak satu pun atlet Solo yang masuk tiga besar. ''Kota Semarang merupakan kontingen terbaik di klasifikasi poomsae. Tim itu merebut dua emas poomsae dan lima emas kyourugi,'' ujar Ali. 
(Sumber Suara Merdeka, 20/2/2012)

Senin, 13 Februari 2012

Taekwondoin Solo Incar Empat Emas

Para atlet taekwondo Solo mengincar empat medali emas dalam kejuaraan terbuka Chandra Wijaya Cup II/2012. Mereka akan bertarung di kategori senior dan yunior pada ajang yang akan digelar di Semarang, 17-19 Pebruari mendatang itu.
"Rancangannya, 20 orang dikirim yang terinci atas delapan atlet kelompok yunior dan 12 atlet senior. Penentuannya pada seleksi di dojang Manahan, Minggu (5/2) nanti. Mudah-mudahan empat emas bisa dibawa pulang," kata Kabid Pembinaan dan Prestasi (Binpres) Pengkot Taekwondo Indonesia (TI) Solo, Ali Solikhin, Rabu (1/2).
Kendati demikian, ada beberapa taekwondoin yang sudah masuk daftar tim bayangan karena merupakan tulang punggung dalam perburuan medali. Beberapa taekwondoin level senior di antaranya adalah Mufron yang disiapkan bertarung di kelas 80 kg kyurugi putra, Ikhsan Syaiful Muluk (-68 kg putra) dan Hendra Gautama (-58 putra).
Sementara untuk kelompok yunior, atlet yang disiapkan antara lain William pada kelas -55 kg kyurugi putra dan Ahmad Rizky (poomsae
). Ali menambahkan, TI Solo tak bisa menurunkan kekuatan penuh dalam kejuaraan itu.
Sebab sejumlah taekwondoin Kota Bengawan kini menjalani pemusatan latihan nasional (pelatnas) di Jakarta guna menghadapi Kejuaraan Taekwondo Dunia 2012 di Mesir dan Kejuaraan Taekwondo Asia di Vietnam.
"Dua atlet senior putri kini berlatih intensif di pelatnas, Vony Dian dan Rosita, sedangkan atlet yunior yang bergabung di pelatnas ada lima orang yakni M Zildjian, Thalita Edrea, Dipa Pradipta, M Arifin dan Yolanda," jelasnya.
Karena itu, perburuan medali bakal dilalui dengan perjuangan keras. Lebih-lebih kontingen lain seperti Kota Semarang dan Banyumas memiliki atlet-atlet tangguh. Lagi pula, kejuaraan tersebut melibatkan tim-tim undangan dari sepuluh provinsi di luar Jateng. (suaramerdeka.com 1 Pebruari 2012)